Lelaki Bodoh dan Lelaki Baik 01

127 views

CerSexMekCerita Sex Memek, Cerita Sex, Cerita Dewasa, Cerita Ngentot, Cerita Mesum Terbaru

blogsmanado_WM
( Cerita Sex : Lelaki Bodoh dan Lelaki Baik 01 )

Bandung, 22 Desember 1995
06:00, Cihampelas-Bandung

Prolog

Wajah enam pemuda di kamar kost saya yang berukuran 4 x 4 cm terlihat serius dan was-was. Ketakutan mencekam hati setiap orang di kamar ini. Kami sedang membahas kejadian yang baru saja kami alami.
“Gimana ya kalo dia melapor ke polisi?” tanya Peter sambil di sela-sela asap rokoknya yang mengepul. Wajahnya terlihat gundah.
“Tapi dia juga mau kok, bukan salah kita,” kata Andi mencoba membela diri dengan nada yang tidak begitu meyakinkan.
“Untung gua nggak ngelakuan apa-apa,” komentar saya bersyukur.
“Ah, siapa yang tau? Lagipula di mata hukum loe juga bersalah tau, siapa yang menyaksikan kejadian yang melanggar hukum tanpa berusaha mencegah kejadian tersebut sama saja dengan melakukan kejadian tersebut,” sela Peter, yang kesal oleh pembelaan diri saya.

Kami semua kemudian terdiam, sibuk dengan pikiran masing-masing.
“Gus, loe kayaknya lelaki paling goblok yang pernah gua temui,” tiba-tiba Peter memberi komentar mengenai apa yang baru saja saya lakukan.
Saya termenung, baru beberapa jam lalu seorang cewek mengatakan bahwa saya adalah lelaki yang paling baik yang pernah ia temui. Apakah lelaki baik sama dengan lelaki bodoh?

Bab I: Pertemuan Enam Sekawan

Bandung, 23 Desember 1995
17:30, Kampus X

Dengan tergesa-gesa saya memasukkan buku saya ke dalam tas. Kuliah terakhir di tahun 1993 baru berakhir. Mata kuliah Konstruksi Bangunan yang biasanya sangat menarik bagi saya terasa seperti siksaan hari ini.

Iya, empat orang teman saya yang kuliah di Jakarta akan datang hari ini. Bayangkan, dengan satu teman saya lainnya yang kuliah di Bandung, malam ini merupakan reuni terbesar kami sejak berpisah dua tahun yang lalu. Mereka adalah teman-teman saya sejak SMA, teman main saya, teman saya ketika masih hijau, teman saya ketika saya masih belum mengalami pahit dan kerasnya kehidupan ini.

Tanpa menghiraukan teman kuliah lainnya, saya segera memacu Suzuki Katana saya menuju tempat kost saya di jalan Cihampelas. Mereka akan tiba jam 18:00. Tetapi keinginan untuk segera tiba di kost tertunda oleh kemacetan di jalan Cihampelas. Saya memperhatikan mobil-mobil di sekitar saya yang sebagian besar ber-plat B.
“Uh..” pikir saya dengan perasaan sebel, “Penduduk Jakarta hanya membuat kemacetan di mana-mana.”
Cewek-cewek cakep yang lalu lalang tidak saya perhatikan lagi. Biasanya saya selalu memperlambat mobil saya sambil cuci mata. Siapa tahu ada yang mau ikut.. hihi..

Di kost ternyata teman-teman saya sudah menunggu. Ada Peter (tokoh ini pernah hadir di cerita Ketika Nafsu Menjadi Raja), Andi (tokoh ini pernah hadir di cerita Semerbak Teratai di Kolam Berlumpur), Ian, Stephen yang baru tiba dari Jakarta. Terlihat juga Guntur yang kuliah di universitas negeri di kota ini. Lengkap sudah dech.

“Wah, datang juga loe akhirnya..” kata Peter ketika melihat saya, “Give me five..!”
“Haha..” saya melayangkan telapak tangan saya yang terbuka untuk menepuk telapak tangannya Peter.
Dia ini teman saya yang paling badung, playboy, dan aktif. Bersama dia, hidup menjadi ramai.
“Kecantol belon ama Mojang Priangan..?” tanya dia.
“Udah dong,” sahut dia, biar dia penasaran aja. Padahal belum ketemu tuh.

Akhirnya kami mengobrol panjang lebar di kamar saya yang tidak terlalu luas. Pembicaraan berkisar mengenai kuliah, teman kuliah, dan masalah cewek tentunya. Tanpa terasa waktu sudah menunjukkan pukul 8 malam ketika kami sepakat untuk makan malam.

Menumpang dua mobil, akhirnya kami menuju Ayam Goreng Semar di dekat jalan Pasir Kaliki. Warung di pinggir jalan ini penuh sesak oleh pengunjung. Memang warung ini merupakan salah satu tempat makan yang cukup dikenal di Bandung. Selesai makan, kami menuju jalan Dago untuk duduk dan ngeceng di KFC – Gelael. Banyak cewek manis yang lalu lalang, tetapi tidak ada yang memberikan isyarat lewat tatapan mata mereka. Akhirnya jam 11 malam kami sepakat menuju diskotik yang berlokasi di jalan Cihampelas.

Bab II: Shinta dan Agnes

Jam 23.00, Diskotik SE, Cihampelas Bandung

Diskotik yang terdiri dari dua lantai ini masih terlihat sepi, maklum jam 11 malam masih terlalu pagi bagi kalong-kalong malam untuk keluar menikmati kilau lampu diskotik. Mata saya segera berkeliaran mencari mahluk yang namanya cewek. Terlihat beberapa orang cewek sedang menikmati musik di lantai disco. Tetapi tidak ada yang menarik perhatian saya.

Kami akhirnya setuju untuk duduk di meja yang berdekatan dengan lantai disco dengan harapan banyak cewek yang akan lalu lalang melewati meja kami. Maklum saja, toilet diskotik ini terletak di depan, satu-satunya tempat berdandan buat cewek di tempat yang gelap ini, ya di toilet. Jadi mereka biasanya selalu mondar mandir ke toilet.

Saya dan teman-teman saya memesan bir. Kerasnya musik di diskotik ini tidak menghalangi kami untuk mengobrol, walaupun harus berteriak. Tanpa terasa ruangan diskotik semakin ramai, meja-meja hampir seluruhnya terisi dan lantai disco terlihat sesak oleh ramainya orang yang berdisco.

Mata saya kembali bekerja, dua orang cewek yang sedang berdisco menarik perhatian saya. Goyangan tubuh mereka yang seronok menghidupkan khayalan saya. Kedua cewek tersebut terlihat masih muda, menurut taksiran saya, umur mereka masih di bawah dua puluh tahun. Yang menarik perhatian saya adalah kedua gadis tersebut sangat berbeda. Gadis yang pertama memakai rok pendek berwarna hitam, rambutnya yang pendek dicat merah. Tubuhnya tidak terlalu tinggi, sekitar 155 cm, terlihat montok oleh tonjolan di dada dan pinggulnya. Gerakan mata dan tubuhnya sangat aktif dan liar.

Temannya gadis yang memakai jeans ketat berwarna hitam terlihat sangat kalem. Tubuhnya tinggi, mungkin sekitar 165 cm, dan agak kurus. Tonjolan di daerah dadanya tidak mencolok. Rambutnya panjang dan hitam. Tatapan matanya sangat lembut, dan goyangan tubuhnya juga lemah lembut.Saya sendiri lebih menyukai cewek yang kalem, karena itu gadis kedua lebih menarik perhatiaan saya.

“Gus, liat dua cewek tuh. Yang satu goyangnya asyik banget,” kata Peter, sedikit berteriak.
“Ya, gua tau. Gua lebih suka yang tinggi,” sahut saya.
“Payah loe, liat aja goyangannya. Ampunn..” kata Peter dilanjuti ketawa teman-teman saya yang lainnya.
“Kenalan tuh, ayo..! Jangan asal ngomong aja,” kata Guntur mencoba memanas-manasi kami.

Perhatian saya segera kembali ke kedua gadis tersebut. Terlihat beberapa orang cowok berjoget di samping mereka. Kelihatannya mereka mencoba menarik perhatian kedua cewek tersebut. Benar saja, terlihat seorang cowok mengatakan sesuatu dan menjulurkan tangannya. Ternyata kedua gadis tersebut hanya tersenyum dan meneruskan jogetan mereka tanpa menghiraukan cowok tersebut.
“Haha..” pikir saya dalam hati, “Malu dong..!”

“Keliatannya bukan cewek murahan,” kata saya ke teman-teman, “Mereka nggak mau kenalan tuh ama cowok di sampingnya.”

Lima belas menit kemudian dua orang cowok lainnya mencoba mendekati mereka, lagi-lagi dicuekin. Dan tindakan cewek ini menarik minat saya, soalnya ini merupakan tantangan. Biasanya cewek-cewek di diskotik cukup gampang diajak kenalan.

Cukup lama mereka berjoget, dan akhirnya mereka berhenti dan berjalan ke arah meja kami. Dalam hitungan detik, mata saya yang tajam segera menangkap lirikan dan tatapan penuh arti dari mata cewek montok yang ditujukan ke arah Peter. Teman saya ini memang sangat tampan.

“Pet.. gua jamin mereka mau kenalan ama loe,” kata saya ke Peter ketika mereka lewat.
“Ah.. bisa aja loe,” jawab Peter tidak percaya.
“Loe lupa kalo gua bisa membaca tatapan dan lirikan mata seseorang, ingat kejadian waktu SMA?” kata saya mencoba meyakinkan dia.
Sewaktu SMA saya juga memberitahukan Peter kalau ada cewek yang lagi memperhatikan dia. Dan ternyata benar, akhirnya cewek itu menjadi pacarnya sewaktu SMA. Saya sangat sensitif dengan tatapan mata seseorang.

“Tapi mereka cuek tuh ama cowok,” kata Peter ragu-ragu.
“Percaya dech ama gua. Mata tidak bisa menipu,” jawab saya.
Akhirnya Peter mengajak saya untuk mendekati kedua cewek tersebut yang sekarang duduk di bar.

“Kenalan dong, nama saya Peter,” kata Peter ke cewek yang bertubuh montok.
Kedua cewek tersebut menatap tajam ke arah saya, seakan-akan menyusuri pikiran dan hati kami.
“Hmm, boleh kenalan?” ulang Peter, kali ini ada keraguan di suaranya.
“Shinta,” jawab cewek yang bertubuh montok, singkat saja tanpa menjulurkan tangannya. Tatapan matanya dingin.
“Saya Agus,” saya memperkenalkan diri saya, “Dan kamu..?”
“Agnes,” cewek yang tinggi kurus menjawab pertanyaan saya.

Akhirnya kami mengobrol dan semakin lama kami semakin akrab. Ternyata kedua cewek tersebut sangat kuat menenggak minuman keras. Kurang dari setengah jam, Shinta sudah menghabiskan tiga gelas Rainbow! Dan istimewanya, mereka menolak ketika Peter bermaksud membayar minuman mereka. Jarang saya menemukan gadis seperti ini di diskotik.

Bab II: Lelaki Bodoh/Baik?

02.30 Jalan Setiabudi, Bandung

Dua mobil beriringan memasuki kompleks bungalow yang sudah di-booking Peter. Saya melirik Agnes dan Shinta yang hampir tertidur.
“Gus, gua pengen muntah,” kata Shinta.
Saya bergegas membuka pintu dan memapah dia keluar. Kalau muntah di mobil saya kan berabe. Rupanya Shinta mabuk berat, dia sama sekali tidak bisa berdiri tegak. Baru berjalan dua langkah dia sudah memuntahkan isi perutnya. Bau asam terasa menyengat.

Bersambung ke bagian 02

CerSexMekCerita Sex Memek, Cerita Sex, Cerita Dewasa, Cerita Ngentot, Cerita Mesum Terbaru