Perselingkuhan 19 Jam – 06

89 views

Kumpulan Cerita Sex Paling Hots

Cewe Cantik Bugil,  phim sex_WM

Sesudah kontol itu tertelan kelubang vaginanya, mulailah lelaki itu memompa. Bokongnya digerakkan maju mundur. Setiap kontol itu didorong maju jutaan saraf-saraf vaginanya merasakan kegatalan yang tak terhingga, demikian pula saat ditariknya mundur. Tanpa berfikir panjang lagi dia menggoyang-goyang pantatnya untuk menggaruk rasa gatalnya itu. Dan terdengarlah suara slup, slup, slup dari pemompaan kontol pada kemaluan itu. Dan dari mulut istriku dan lelaki asing itu terus menerus terdengar lenguh, desah dan rintih nikmat yang berkepanjangan.

Kemudian terlihat kedua tangan lelaki itu meraih puting-puting susu, memelintir-pelintir dengan jari-jarinya. Waahh, bukan main, istriku menggelinjang dan langsung menggeliat-geliat. Kepalanya seperti orang kemasukkan setan. Dengan rambutnya yang langsung awut-awutan kepalanya digeleng-gelengkannya dengan cepat ke kanan dan kiri. Kegatalan pada dua titik, lubang vagina dan puting susu, benar-benar membuat istriku sangat histeris. Kemudian lelaki itu menunduk, menggantikan tangannya dengan mulutnya, puting-puting susu itu disedotinya dan digigitannya, sambil tanpa henti kontolnya terus memompa. Makin cepat, makin cepat. Slup. slup, slup. Dan .., ‘aachh..’, terdengar suara istriku merintih keras, ‘..maasszz, aa..kkuu.. nyampaii, orgasme lagii..’, benar, cairan-cairannya kembali tumpah dalam lubang vaginanya.

Dan lelaki itu tidak menghentikan pompanya. Rupanya dia sendiri dalam keadaan kegilaan nikmat yang nggak akan menghentikan apapun yang terjadi. Gerakan maju mundurnya makin cepat. Nampak seperti lokomotip yang lari kencang dengan hidrolik yang memompa mesin dan membuat rodanya berputar, kontol lelaki itu memompa lebih kencang lagi. Dia tidak memperhatikan istriku yang megap-megap, juga tidak mengacuhkan bibir-bibir vagina istriku yang ber-busa-busa karena cairan birahinya tersedot keluar. Kenikmatan karena sempitnya vagina itu ternyata tidak berkurang oleh membanjirnya cairan-cairan itu.

Dalam keadaan setengah merem dan melek, istriku menyaksikan busa-busa itu. Kembali kesadaran petualangannya hadir. Walaupun sudah terasa ngilu dan pedih-pedih, saat melihat busa-busa yang keluar akibat gesekkan pompa pada kemaluannya, dia tidak berusaha menahan gerakan lelaki tamunya itu. Dia biarkan batangan 22 cm itu meneruskan pompanya. Dan dia tambah pula kecepatan goyangnya. Dia menikmati bagaimana wajah lelaki itu blingsatan kenikmatan, dan bibirnya yang berpeot-peot mengaduh-aduh. Sementara dari tubuhnya bercucuran keringatnya membasahi dada dan perut istriku.

Dan rupanya lelaki itu belum juga ingin menyelesaikan permainannya. Diturunkannya kaki istriku dan ditariknya membujur searah sofa. Kaki sebelah kanannya dia sampirkan ke sandaran sementara kaki kirinya dia biarkan jatuh ke lantai hingga kemaluan istriku lebih terbuka.

Kemudian kembali disodokkan batang 22 cmnya menembusi kemaluan itu. Kali ini lelaki itu sungguh mendapatkan kesenangan. Dengan bokongnya yang terus maju mundur, dia merebahkan tubuhnya ke atas tubuh istriku. Mulutnya langsung menerkami leher istriku, ketiaknya, susunya, puting-puting susunya dengan penuh kegilaan. Slup, slup, slup, slup. Entah untuk yang berapa ratus kali.

Dan akhirnya datang juga. Lelaki itu merasakan spermanya akan muncrat. Sejak awalnya dia ingin menyaksikan lagi spermanya langsung muncrat ke mulut istriku. Dia akan merasa puas melihat istriku gelagapan menerima limpahan berliter-liter spermanya. Dan dengan sigap dia cabut kontolnya dari kemaluan istriku, kemudian bergerak ke samping sofa. Tangan kirinya secara kasar menjambak rambut istriku dan menariknya, sementara tangan kanannya mengasongkan jamur kontolnya yang basah oleh cairan vagina itu ke mulut istriku. Dan walaupun ada rasa pedih disebabkan tarikan pada rambutnya, istriku secara reflek mengangakan mulutnya. Ada perasaan aneh yang tiba-tiba menjalar. Dia merasakan nikmat atas perlakuan kasar lelaki itu.

Perasaan itu sudah mulai hadir sejak kontol gede lelaki tamunya menembusi kemaluannya hingga menimbulkan rasa pedih, kemudian saat kontol itu mulai memompa dengan cukup kasar hingga busa-busa birahinya tersedot keluar meleleh di seputar bibir vaginanya, dan sekarang.. rasa pedas di kulit kepalanya karena jambakan kasar tangan lelaki itu. Dia membayangkan dirinya menjadi budak kenikmatan sang lelaki dan sedang dipaksa untuk menerima sperma itu muncrat ke mulutnya. Itulah yang mungkin disebut sebagai kenikmatan ‘multi dimensi’.

Tangan lelaki itu mengocok-ocok batang kontolnya dengan cepat, mulutnya meracau, nafasnya terus memburu, sementara keringat dari dagunya, tubuhnya terus menetesi dada dan perut istriku. Kocokkan itu semakin cepat, pada saat segalanya akan hadir, lelaki itu mendongakkan wajahnya ke-langit-langit. Suara paraunya berteriak ‘Aaccrrhh.. aarrcchh .., keluarr .., keluarr, ayoo telann sayangg, makan nihh kontolkuu, minumm nih pejuhku’, dan .. crot, crot, crot.., muncrat-muncratlah ber-liter-liter air maninya.

Dengan teriakkan dan racauan panjang seolah melepas beban, laki-laki itu menumpahkan spermanya. Istriku merasakan ada sekitar tujuh kali semprotan panas mengisi rongga mulutnya. Dia terus menganga hingga semprotan itu reda. Sesudah itu dia merasai cairan itu. Mulutnya mengenyam-ngenyam. Kental dan pekat, ada asin, ada gurih, ada sepat dan ada pula pahitnya. Kemudian dia telan seluruhnya. Tenggorokannya ikut merasakan kehangatan air mani lelaki asing itu.

Dan selanjutnya seperti anjing yang selalu lapar, istriku menjilati pula yang tercecer di paha, jembut dan batang kontol lelaki itu. Batangnya masih diperas-peras pula khawatir masih ada yang tertinggal, dan lidahnya menjilat sisa-sisa sperma yang mengalir dari kepala jamur kontol itu. Lelaki itu tergolek dilantai bersandar sofa, lelah sesudah kerja tanpa henti tadi. Dan sesudah yakin nggak ada lagi sisa yang dijilatnya, istriku mengikuti duduk bersandar sofa disampingnya.

Suasana beku untuk beberapa saat. Hanya nafas-nafas panjang yang terdengar. Sementara di luar rumah mulai terdengar suara-suara lain. Klakson mobil, lonceng pedagang es krim, sesorang memanggil nama temannya dan hiruk pikuk lainnya saat hari berangkat malam ..

Pada saat itu, terlintas ingatan istriku pada suaminya. Dia bayangkan di sana suaminya sedang sibuk dengan pekerjaannya. Dasinya, handphonenya, laptopnya dan setumpuk dokumen tak pernah jauh dari dia. Sementara itu, dia, istrinya disini, telanjang terkapar kelelahan di lantai sesudah kemaluannya di entot habis oleh kontol gede panjang tamu asingnya. Ooohh, alangkah ironinya .. Kehidupan jagad terus berputar, di setiap sudut dunia lahir peristiwa-peristiwa. Harmoninya justru timbul dari berbagai ironi antara peristiwa yang satu dengan yang lainnya.

‘Maass, rasanya kita perlu mandi-mandi lagi. Aku mau buat madu telor buat kesehatan kita berdua. Mas mandi dulu. Kita akan melewati malam yang woo .. Dan mesti segar dan sehat. Ok?’, itulah rentetan mulutnya untuk menepis ingatan pada suaminya. Tamu asing itu mengangguk setuju. Untuk hal-hal semacam itu dia nggak mau terlampau mencampuri. Itu urusanmu, pikirnya. ‘Okee ..’, toh keluar juga jawabannya, untuk menyenangkan istriku tentunya. Kemudian mereka bangkit.

*****

Pukul 18.31, Selasa

Istriku membuat nasi goreng istimewa. Dia memang juga jago masak. Diatas nasi gorengnya yang dimasak bersama serpihan-serpihan daging sapi dia taruh telor mata sapi setengah matang dan tomat irisan. Dia juga suguhkan kopi susu. Dia bilang itu semua untuk memulihkan tenaga. Tamu asing itu makan dengan lahapnya. Pasti bagi dia itu merupakan makanan yang cukup mewah. Terkadang mereka saling menyuapi. Wwuu, .. kemesraan palsu yang nikmat.

*****

Pukul 19.00, Selasa

‘Aku mikir lho mas, tadi siang saat aku buka pintu dan Mas nawarin jamu, aku nggak begitu dengerin, cuma perhatiin orangnya lho’, istriku membuka omongan. ‘Ooo, ya ..? Terus?’, ‘Ya aku pandangi tubuh mas, ngganteng, pikirku’, ‘Ma kasih? Terus?’, ‘Terus aku ngintip dari kamar’, ‘Ooo pantesan jadi galak, ha ha ha!’, ‘Iyaa, aku naksir berat..’. ‘Kenapa sih kontolmu gede banget mas?’, ‘Khan udah dibilang karena madu, hi hi hi?’, ‘Iyaa deh, n’tar aku borong madunya’. ‘Bener?’, ‘Benerr. Biar suamiku ketularan gede juga, hi hi hi hi?’.

Begitulah mengalirnya sebuah birahi penyelewengan. Pada bicaranya sudah selalu mengarah ke urusan libido. Kemudian mereka saling berpandangan. Tersenyum. Sesaat kemudian istriku mengasongkan tangannya yang langsung disambut oleh lelaki itu. Tangan-tangan itu saling meremas. Dan aliran listrik birahi mulai bangkit, menjalar. Sekali lagi ber-adu pandang. ‘Mass .., aku nggak puas-puas lho. Aku selalu merindukan kontolmu’, istriku menebar senyum. Pernyataan birahi. ‘Samaa.., aku juga sangat kagum pada memekmu mbak. Enak banget. Legit’. ‘Bener, niihh..’.

Istriku berdiri nyamperin tamunya secara manja. Dia langsung duduk di pangkuan lelaki itu. Tangannya merangkul kelehernya, ‘Maass, ..uuhh..’, wajahnya mendekat dan dia mulai mencium. Bibir disambut bibir. Kemudian saling melumat.

Wajah istriku dengan ritme yang penuh rasa berputar-putar diatas wajah lelaki itu. Bibirnya, lidahnya berusaha merasuki rongga mulut tamunya. Di-isapnya lidah tamunya. Disedotinya ludahnya. Sang tamu juga tak kalah berbalas. Dirangkulnya istriku. Dieratkannya ke tubuhnya. ‘mm..’, terdengar gumaman.

*****

Pukul 19.16, Selasa

Beberapa menit berlalu. Istriku nggak tahan lagi. ‘Kita ke ranjang yook’, dia bangun dari pangkuan dan lagi-lagi menuntun lelaki asing itu keranjang perkawinannya. Nggak nampak lagi keraguan nyeleweng dan mengabaikan suaminya pada tingkahnya itu. Dia benar-benar masuk ke wilayah petualangan tanpa hambatan. Dia menikmati banget.

Menjatuhkan diri ke kasur bareng-bareng, istriku langsung menerkam, wajahnya ngusel-usel. Diciuminya lelaki itu sambil desahnya tak henti-henti. Dia cium dan gigiti bibirnya, dagunya. Sesekali bibirnya turun ke lehernya. Lelaki itu pasrah saja. Dia mengimbangi apa mau istriku. Dia menikmati. Kedua tangannya jatuh ke bantal, hingga ketiaknya yang berbulu terbuka. Sepertinya dia ingin ciuman, jilatan dan gigitan istriku merambahi semua wilayah tubuhnya. Dan itu memang menjadi target istriku.

Melirik ketiak tamu asingnya yang penuh bulu, hhuu .., hatinya tergetar.. Dia menahan diri untuk tidak langsung merambahnya. Dia membuat urutan. Bibir dan lidah turun ke dadanya. Disini istriku menikmati aroma tubuh lelaki seutuhnya. Sambil menggigit kecil, hidungnya dilekatkan kepori-pori di dada untuk menghirup lebih banyak bau lelakinya. Begitulah betina yang kehausan. Lihat, tangannya yang memeluki tubuh lelaki telanjang yang telentang pasrah, sembari sesekali jari-jarinya merabai bagian-bagian peka atau geregetan sambil mencubit kecil, atau menusukkan ujung-ujung kukunya ketubuh liat tamunya itu. Semua hal yang berlangsung, baik dari istriku maupun reaksi tamunya, nampak mengalir dalam derasnya libido mereka yang terus membara.

Suara bibir istriku sesekali terdengar, timbul karena kecupan-kecupannya dan karena desah kenikmatan yang dilaluinya. Sesekali kepalanya bangkit menyibakkan rambutnya yang terurai.

Nampak kemudian tangan kanan sang tamu meraih rambut-rambut istriku, membantu agar rambutnya tidak merepotkan ciuman dan jilatannya ..

uuhh .., enak banget menggigiti pentilmu mas, istriku berkata dalam hatinya sambil tak puas-puasnya menggigit dan menjilati pentil itu. Kemudian juga bagian bawahnya, di arah tulang-tulang iganya. Dia dapatkan daging gempal yang sungguh nikmat jadi sasaran bibirnya. Tak pelak lagi, lelaki itu bergelinjangan menahan geli nikmat sambil mulutnya mendesah, ingin mengaduh tetapi berusaha menahannya. Yang hanyalah suara-suara eekkhh.. Menahan geli dengan menekan nafasnya.

Tangan istriku merubah posisi. Mulai mengelusi bahu bawah ketiaknya. Dengan lembut tangan itu merabai, naik turun, mengalir mengikuti ritme bibirnya yang terus menjilati buah dada lelaki itu. eekkhh.., eekkhh.. Untuk kesekian kali lelaki itu menyibakkan rambut istriku. Terkadang nampak tangannya juga meremasi dan menjambak rambut itu. Tingkah lakunya itu mendorong birahi istriku makin semangat. Kepalanya mengangguk-angguk kecil atau meliuk mengikuti lidahnya yang menyisir lekukan anatomi dada tamu asingnya.

Istriku merubah posisi. Tubuhnya bergeser kesamping kanan. Tangannya sedikit mendorong, yang langsung direspon lelaki itu, hingga tubuh lelaki itu miring ke kanan tanpa harus menurunkan tangannya sehingga ketiak berbulu lelaki itu tetap terbuka. Dengan posisi ini istriku semakin leluasa menggiring bibir dan lidahnya menjangkau wilayah ketiak itu. Lembut, bergerak terkendali, pelan tetapi jelas, gigitan kecil dan jilatan lidah itu menuju wilayah ketiak. Sekali lagi terdengar eekkhh.., lelaki itu menahan nafasnya, menahan gelinjangnya. ‘Mmbaakk .. eekkhh’.

Nampak banget istriku menikmati reaksi emosi tamu asingnya. Semakin mendengar erangan, desahan atau gelinjang limbung lelaki itu, semakin dia getol, terus menjilat atau menggigit atau mengecupi. Itu semua merupakan bagian dari gejolak dalam simponi birahi. Aksi dan reaksi saling bersahutan melahirkan harmoni hubungan ranjang penyelewengan seorang istri dengan lelaki asing yang baru dikenalnya.’Ooocchh ..’, terdengar istriku mulai mendesah. Nampak hitam matanya menghilang ke atas dan kukunya menancap seakan hendak melukai kulit liat lelaki itu.