Pengalaman Mengejutkan – 1

102 views

Cerita Sex Terbaik

memek abg, memek smp, bokep_WM

Di rumah, saya tinggal dengan kedua orang tua dan dua orang adik perempuan, kedua orang tua saya bekerja dan kedua adik saya masih duduk dibangku sekolah, sedangkan saya kuliah di salah satu universitas terkenal di Jakarta. Nama saya Agus (bukan nama asli). Kami tinggal disebuah komplek perumahan yang tidak begitu elit di Bogor. Rumah kami saling berdekatan dengan tetangga sebelah dan kami cukup mengenal satu sama lain sehingga terkadang kami saling membantu, mereka datang kerumah atau sebaliknya.

Kejadiannya lima tahun yang lalu, suatu ketika tetangga saya pindah rumah. Tepatnya berselang dua rumah dengan rumah saya. Dalam beberapa hari rumah itu kosong dan yang tersisa hanya sebuah lampu bohlam yang terus menyala di teras rumahnya. Saya tahu karena rumah itu selalu saya lalui kalau pulang kerumah. Persisnya satu minggu setelahnya, Rabu siang hari, disebelah rumah agak sedikit berisik. Saya kebetulan sedang tidak kuliah penasaran apa yang terjadi disana. Ternyata ada yang mengisi rumah itu. Saya hanya menonton mereka yang sedang memindahkan barang-barang kedalam rumah. Setelah saya tanya ternyata rumah itu dibeli oleh seorang wanita yang rencananya rumah tersebut akan ditempati oleh saudaranya.

Sore hari keesokan harinya ketika saya hendak pulang, seperti biasa saya melewati rumah itu. Terlihat seorang wanita, umurnya berkisar 30 tahunan. Saya secara spontan menemuinya dan memperkenalkan diri saya. Kurang lebih lima menit saya berbicara dengannya. Namanya Endang, walau lebih tua dari saya tetapi dia tidak mau dipanggil “Teteh”. Tapi saya bersikeras untuk tetap memanggilnya dengan sebutan itu. Bentuk tubuhnya lumayan “Bahenol”, wajahnya manis dan murah senyum, dan dari situ saya tahu bahwa dia hanya berdua dengan seorang pembantu rumah tangga. Beberapa hari selanjutnya keluarga kami sudah cukup mengenal teh Endang begitu juga para tetangga yang lain.

Suatu hari saya sedang tidak kuliah jadi saya santai dirumah, kebetulan saya dirumah sendiri, teh Endang datang kerumah ingin meminta pertolongan.
“Puunteen..”, katanya dengan suaranya yang halus dan logat daerahnya yang kental.
“Eh.. teh Endang, ada apa ya?”, sahutku.
“Lho Agus ngga kuliah?”, tanyanya penasaran.
“Engga teh.., engga ada kuliah hari ini, ada apa teh?”, tanyaku lagi.
“Agus bisa bantu Endang ga?”, katanya dengan sedikit canggung.
“Kalo bisa saya bantu kenapa engga teh!”, kataku untuk meyakinkan dia.
“Bener nih? di rumah banyak kursi yang masih berantakan.. jadi Endang minta tolong diatur biar ga berantakan.. soalnya ngehalalangan jalan”, katanya dengan memelas.
“Kan Agus gede badannya jadi Endang minta tolong ya.. enteng koq”, tambahnya sambil menepuk pundakku.
“Masa suka pitnes ga kuat sih!”, katanya sambil tersenyum manis padaku.

Melihat senyuman itu sebagai seorang laki-laki saya tertantang dan saya langsung berkata “Ya” walau dalam hati dan saya yakin semua laki-laki apabila mengalaminya akan sama reaksinya dengan saya.
“Iya deh teh, saya bantu..”, jawabku dengan sedikit kasihan melihat raut mukanya.
“Bener nih?”, katanya untuk meyakinkan saya.
“Ya udah kalo ga mau mah teh..”, kataku untuk memancing dia.
“Eh.. Agus ga marah kan, soalnya takut ganggu kamu, yuk..”, katanya sambil mengajakku kerumahnya.

Setelah sampai dirumahnya saya heran karena semua perabotan rumahnya telah tertata rapih. Saya merasa tertipu dan agak menyesal atas kejadian itu. Tetapi saya melihat sebuah lukisan yang belum tergantung. Lukisan itu lumayan besar dan saya perkirakan memang agak berat untuk diangkat oleh teh Endang.
“Aduh maap ya Gus, bukannya Endang boong sama Agus.. cuma emang lukisannya mau digantung berat sekali.. jadi Endang bilang kursi bukannya lukisan.. ga pa pa kan Gus?”, katanya sambil menjelaskan hal itu.
“Ooh.. ya ga pa pa sih teh, cuma teteh bilang aja.. ga usah malu-malu.. kita kan tetangga harus saling tolong”, kataku.

Lalu teh Endang menyerahkan beberapa buah paku, palu, dan tidak lupa lukisan yang berat itu. Lalu teh Endang masuk kekamarnya.
Saya mulai bekerja dan tiba-tiba teh Endang keluar sambil berkata, “Gus maap ya Endang tinggal dulu, soalnya ada perlu sebentar, kalo perlu apa-apa tinggal minta si Yuyun aja yah”, katanya.
Dari situ saya baru tahu nama pembantunya.
“Nanti Endang kasi oleh-oleh deh buat Agus”, Tambahnya sambil tersenyum keluar rumah.
Lalu dia berteriak kepada pembantunya bahwa dirumah ada saya sedang memasang lukisan itu dan dia pun pergi sambil membawa mobil sedannya.

Setelah pembantu itu menutup pintu garasi rumah lalu ia masuk dan menemuiku.
“Agus maaf ya, ga bisa saya temenin soalnya banyak yang musti dikerjain nih.. kalo perlu sesuatu panggil saya aja yah!”, katanya.
“Eh.. iya Mbak, silahkan..”, kataku sambil memperhatikannya.

Dia berbalik lalu berjalan ke arah kamarnya didekat ruang dapur. Saya perhatikan memang umurnya agak sedikit lebih tua dari saya dan bentuk tubuhnya agak montok dan berisi. Setelah beberapa lama selesai juga lukisan itu tergantung di dinding. Saya mulai merasa haus. Saya panggil si Yuyun tetapi dia tidak menyahut. Lalu saya menuju dapur dan ternyata ada kulkas di sana. Ketika selesai minum saya mendengar seperti suara percikan air dan ternyata memang dari kamar mandi. Si Yuyun memang sedang mandi. Kemudian tidak tahu dari mana datangnya, saya mulai penasaran ingin mengintip si Yuyun. Saya membayangkan tubuh Yuyun yang tadi masih memakai pakaian lalu saya membayangkan bagaimana tubuhnya apabila telanjang bulat. Badan saya langsung memanas dan gemetar sambil berusaha mencari celah untuk mengintip. Tetapi sayang sekali tidak ada satu celah pun, kemudian saya berfikir untuk melihat Yuyun berganti pakaian dimana lagi selain di kamarnya.

Saya mencari kamarnya dekat dapur. Saya mendapatkan hanya satu kamar disitu dan saya berkesimpulan bahwa itu memang kamarnya. Saya masuk kamar itu lalu saya mencari tempat yang bagus untuk bersembunyi. Akhirnya saya bersembunyi dibawah kasurnya. Beberapa menit kemudian Yuyun masuk kamar dan mengunci pintunya. Pertama hanya terlihat kedua kakinya saja lalu tiba-tiba terlihat handuknya yang terbelit di badannya dilepasnya, karena handuknya seperti berputar-putar mengelilingi badannya lalu bunyi seperti sebuah benda yang dilemparkan ke kasurnya. Saya yakin si Yuyun dalam keadaan telanjang. Dengan nafas yang memburu saya berusaha mengintip dari bawah kasurnya.

Setelah berusaha saya melihat badannya yang membelakangi saya sedang memilih pakaian dalamnya. Saya hanya melihat bagian (maaf) pantatnya saja yang besar dan padat juga sedikit bagian payudaranya dari arah belakang. Payudaranya memang besar sekitar 36B tetapi saya yakin lebih besar dari itu. Lalu dia agak sedikit menungging dan dari belahan pantatnya terlihat bulu-bulu halus mengelilingi vaginanya yang hanya terlihat sebagian dari belakang. Vagina itu terjepit oleh pantatnya sehingga hanya berbentuk garis hitam saja dan kebetulan bulu-bulu yang mengelilinginya tidak banyak. Tiba-tiba dia jongkok lalu terbukalah vagina Yuyun. Saya yang dari tadi memperhatikannya sudah tidak kuat lagi sepertinya saya ingin menyentuh dan memegang seluruh tubuh Yuyun. Badannya yang sintal serasa memanggil saya untuk menyentuhnya. Penis saya serasa ingin bergerak bebas. Penis saya sudah tegang dari tadi tetapi terasa sakit karena terhalang celana dan tertahan oleh ubin. Dalam hati saya ingin keluar dari tempat persembunyian lalu saya menyetubuhinya hingga saya puas. Apakah saya berani?

Saya mencoba bertahan untuk tidak melakukannya tetapi apa boleh dikata keinginan saya untuk berbuat lebih besar. Lalu saya kaluar secepat mungkin lalu saya memeluk badan Yuyun dari belakang sambil mulutku menciumi lehernya, tangan kanan saya meremas payudaranya, dan tangan kiri saya mulai membelah vaginanya dengan dua jari dan memasukan jari tengah ke dalam lubang vaginanya. Yuyun kaget dan sudah terlambat untuk menghindar dari perlakuan saya.

“Eh.. siapa.. eehh.. ja.. ngan.. aahh.. oohh.. oohh..”, suaranya sambil berusaha membalikan badannya.
“Kamu sexy.. mmhh.. ssllrrpp.. mmhh.. jangan takut.. gue bikin lu puas Yun.. mmhh.. sslrrpp..”, bisikku sambil terus mencumbunya dan menggerayangi seluruh tubuhnya.
“Ku.. rang.. ajar.. ehh.. mmhhehh.. oohh.. aughh.. le.. pas.. in.. haahh.. aahh.. mmhh.. aahh..”, katanya sambil terus mencoba membalikan badannya.

Dari desahannya saya muai yakin bahwa Yuyun sebentar lagi akan menjadi santapan yang lezat untuk memenuhi nafsu birahi saya. Terlihat dorongan Yuyun sudah mengendor dan yang terdengar hanya desahannya saja yang membuat saya makin bernafsu. Setelah Yuyun lemas tak berdaya seluruh tangan saya lepaskan dari badannya lalu saya membopongnya ketempat tidurnya. Setelah badannya saya rebahkan ditempat tidur saya melihat Yutun sudah pasrah dan terlihat air mata yang keluar dari matanya. Sepintas saya merasa kasihan tetapi saya sudah tidak dapat berfikir panjang lagi melihat badan yang sudah telanjang bulat dan pasrah ada didepan saya dan siap untuk dinikmati.

Lalu saya membuka seluruh pakaian dan sayapun telanjang sudah. Lalu saya mendekati badan Yuyun dan menindihnya lalu saya cium seluruh wajahnya. Kedua tangan saya memegang kedua tangannya sehingga penis saya dan vaginanya hanya bersentuhan dan bergesekan. Dari vaginanya sudah banyak cairan yang keluar yang menandakan dia sudah terangsang oleh perlakuan saya tadi. Bibirnya saya cium dan langsung saya kulum sihingga lidah saya secara leluasa masuk kedalam mulutnya. Saya tidak menyangka ternyata Yuyun membalas ciuman saya tadi sehingga kami bergelut dalam ciuman yang sangat bernafsu. Lidah kami berdua seakan menyatu dan berusaha untuk mendapatkan apa yang kami cari, KEPUASAN..

Setelah kami berciuman, kedua tangan saya langsung saya arahkan kearah ketiaknya sambil sedikit mengelitiknya. Bibir saya secara liar menjalar ke payudaranya secara bergantian.
“Oohh.. eehh.. mmhh.. Gus.. aahh.. aahh.. aahh..”, desahnya.
“Gimana Yun enak kan?”, tanyaku padanya.
“Ee.. nn.. aakk.. ahh.. mmhh.. Gus.. ja.. ngan.. brenti.. aahh.. oohh.. aahh..”, desahnya dengan agak sedikit berteriak.
“Ehh.. Yun.. jangan teriak-teriak dong, nanti banyak yang denger..”, kataku sambil melihat sekeliling kamar.
“Abis.. ennakk.. eennaakk.. enn.. eenn.. nnaakk..”, desahnya lagi tetapi sekarang sambil berbisik.
Setelah Yuyun berkata demikian badannya terasa terangkat dan pinggulnya mendorong-dorong badan saya.
“Eehh.. eehh.. mmhh.. Gus Yuyun mau pipis.. adduuhh.. aahh.. pipiss.. ppiiss.. mmhh.. pi.. ppiiss..”, desahnya lagi.

Ke bagian 2